KOMPAS.com – Pada 6 Agustus mendatang, Bukalapak akan resmi mencatatkan namanya di bursa saham. Penawaran umum perdana (IPO) saham Bukalapak sendiri sudah dilakukan pada 27 Juli hingga 30 Juli 2021.

Perusahaan rintisan berstatus unicorn itu lebih memilih melakukan penawaran saham umum perdana (initial public offering/IPO) di Bursa Efek Indonesia (BEI), alih-alih di negara lain.

Strategi ini membuat Bukalapak menorehkan sejarah baru sebagai startup unicorn pertama yang listing di BEI, mendahului IPO GoTo (perusahaan gabungan Gojek-Tokopedia) yang juga sudah lama digadang akan melakukan IPO.

Tidak hanya itu, nilai IPO Bukalapak juga disebut menjadi yang terbesar sepanjang sejarah BEI. Dalam laporan prospektus yang diterbitkan perusahaan 27 Juli, saham Bukalapak (BUKA) ditawarkan kepada masyarakat dengan harga Rp 850 per lembar saham.

Bukalapak menawarkan paling banyak 25,7 miliar lembar saham atau mewakili 25 persen dari modal ditempatkan dan disetor perusahaan setelah IPO. Apabila dikalkulasi, target pendanaan yang bisa dikumpulkan dalam IPO ini mencapai sekitar Rp 21,9 triliun.

Baca juga: Bukalapak Resmi IPO, Harga Rp 850 per Lembar Saham

Menurut pemerhati startup, Rama Mamuaya, Bukalapak memanfaatkan momentum pertumbuhan positif yang mereka raih untuk segera melakukan IPO.

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

Ditambah ekonomi yang perlahan-lahan pulih dan gairah para investor yang juga sedang tumbuh, terutama di industri teknologi. Rama menilai keputusan Bukalapak untuk melakukan listing di BEI ketimbang luar negeri adalah hal yang wajar.

Sebab, Bukalapak didirikan oleh orang Indonesia, di Indonesia, dan produknya ditujukan untuk pasar Indonesia.

“Meskipun primary market (pasar utama) tetap Indonesia, tidak menutup kemungkinan untuk go public (menjadi perusahaan publik) di pasar lain yang memberikan akses ke investor-investor kelas global yang bisa membantu Bukalapak untuk mulai melangkah untuk menjadi perusahaan global,” jelas Rama ketika dihubungi KompasTekno melalui pesan singkat, Rabu (28/7/2021).

Berbeda dengan Bukalapak, GoTo kabarnya akan melakukan dual listing di Indonesia dan Amerika Serikat. Menurut kabar terbaru dari Bloomberg, GoTo saat ini sedang berdiskusi dengan para investor untuk mencari pendanaan hingga 2 miliar dollar AS atau sekitar Rp 28,9 triliun.

Baca juga: IPO Bukalapak: Saham Banjir Pesanan, Harga Bisa Tembus Level Tertinggi

Cashback seputar Result SGP 2020 – 2021. Diskon seputar lain-lain ada diamati dengan berkala melalui iklan yang kami lampirkan pada laman ini, serta juga dapat ditanyakan terhadap petugas LiveChat pendukung kami yang menjaga 24 jam On the internet untuk melayani segala kepentingan para pengunjung. Mari buruan daftar, dan dapatkan bonus Buntut & Live Casino Online tergede yg terdapat di laman kita.